JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

288 Anak Ikuti Khitanan Massal di RS UNS

Humas UNS
Humas UNS

SOLO– Sebagai wujud pengabdian untuk masyarakat Surakarta, Dharma Wanita Persatuan UNS kembali menggelar khitanan massal di Rumah Sakit Universitas Sebelas Maret (RS UNS) Pabelan Sukoharjo, Kamis (20/12/2018). Kegiatan tahunan ini diikuti sebanyak 288 anak.

Menurut Ketua Dharma Wanita Persatuan UNS, Handayani Ravik, jumlah peserta khitanan massal dari tahun ke tahun terus meningkat. Tahun ini, awalnya kuota yang disediakan hanya sejumlah 275 anak. Namun melihat antusias masyarakat yang sangat tinggi, maka pihak panitia akhirnya menambahkan 13 peserta. Total peserta menjadi 288 anak.

“Penyelenggaraan khitanan massal oleh Dharma Wanita Persatuan UNS ini bekerjasama dengan PKU Muhammadiyah Surakarta, karena tenaga kerja di RS UNS masih kurang memadai walaupun fasilitas juga sudah lengkap tetapi untuk tahun depan UNS akan menyelenggarakan sendiri khitanan massal di RS UNS,” jelas Handayani Ravik.

Baca Juga :  Semakin Marak, Kapolresta Solo Tegaskan Aksi Balap Lari Liar Dilarang

Ini merupakan penyelenggaraan khitanan massal tahun ke-5 sejak pertama kali diadakan pada  2012. Hingga kini, peserta khitanan massal Dharma Wanita Persatuan UNS tercatat sudah mencapai sekitar 1027 anak.

Adapun peserta khitanan massal Dharma Wanita Persatuan UNS tidak cuma berasal dari Surakarta saja tetapi ada yang berasal dari Klaten, Sragen dan Boyolali. Masing-masing peserta mendapatkan  berbagai fasilitas mulai dari baju muslim, sarung, peci, uang saku, snack, makan siang dan surat kontrol di RS UNS.

Salah satu dari orang tua peserta khitanan massal, Notosusilo asal anggrahan Grogol, Sukoharjo, menyambut baik kegiatan khitanan massal.

“Kegiatan ini sangat bagus dan membantu masyarakat, persyaratan mendaftar juga mudah Cuma bawa fotocopy kartu keluarga (KK) dan kartu tanda penduduk (KTP). Selain pelayanan di RS UNS yang baik dan ramah peserta juga mendapatkan bingkisan dan uang saku,” ungkapnya.

Baca Juga :  Kekayaan Calon Wali Kota Solo, Bajo Total Rp 1,9 M Sedangkan Gibran Rp 21 M, Ada Motor Honda CB Tahun 1974, Ini Rinciannya

Handayani Ravik berharap kegiatan ini akan tetap berlanjut pada masa kepengurusan berikutnya. Karena menurutnya, agenda ini sangat dibutuhkan masyarakat, baik dari menengah ke bawah maupun menengah ke atas.

Hal senada juga diungkapkan oleh Rektor UNS Prof Ravik Karsidi yang hadir mendampingi sang istri.

“Ini kan bagian dari syariat. Jadi UNS menyediakan fasilitas bagi masyarakat yang kurang mampu untuk memenuhi itu. Walaupun ada anak dari kelas menengah ke atas yang mendaftar, tapi tetap diprioritaskan yang kurang mampu. Mudah-mudahan bisa diteruskan oleh kepengurusannya tahun depan karena khitanan massal ini sangat ditunggu-tunggu oleh masyarakat dan manfaatnya baik sekali”, tandas Ravik. Triawati PP