JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Ganjar Pranowo dan Gitaris Band Gigi Dewa Budjana Bertemu di ke Puri Gedeh, Membahas Apa?

Gubenur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat menerima kunjungan gitaris band Gigi Dewa Budjana di rumah dinas Gubernur Jateng di Kawasan Puri Gedeh, Kota Semarang, belum lama ini. Istimewa
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM — Para penggemar pop rock di Indonesia, nama band Gigi pasti akan muncul di daftar band-band terfavorit. Jika bicara alasan sangat mudah ditebak. Lagu-lagu Gigi sangat melegenda. Di sisi lain rumit dimainkan, dan raungan gitarnya khas.

Dibalik aransemen lagu-lagu band Gigi, ada satu nama besar sang legenda gitar Indonesia, Dewa Budjana bersama dengan sang basis Thomas Ramdhan, drummer Gusti Hendy serta sang vokalis Armand Maulana.

Sebagai musisi legendaris, para penggemar musik terutama yang gemar dengan aliran music bergenre pop/rock pasti mengenal Dewa Budjana sebagai gitaris papan atas Indonesia.

Belakangan ini, nama Dewa Budjana menarik perhatian masyarakat di Jawa Tengah. Hal itu setelah Dewa Budjana berkunjung ke rumah dinas Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo di Kota Semarang pada Rabu (11/11/2020) lalu. Lima piringan hitam menjadi buah tangan gitaris grup band Gigi, Dewa Budjana berkunjung ke Puri Gedeh.

Dewa yang datang ke Semarang untuk konser di salah satu lokasi, menyempatkan mampir untuk memberikan hadiah piringan hitam kepada orang nomor satu di Jawa Tengah.
Bukan tanpa alasan, pemilik nama asli I Gede Dewa Budjana ini memberikan piringan hitam yang terdiri dari lima album karyanya, yakni Mahandini, Home, Zentuary, Surya Namaskar dan Hasta Karma itu ke Ganjar. Menurutnya, figur Ganjar yang menarik menggugah hatinya untuk bertemu dan memberikan karya terbaiknya itu.

“Ini beberapa koleksi album saya, memang pengen kasih ke bapak sudah lama. Saya nggak pernah ngasih piringan hitam ini pada pejabat lain. Bapak baru pertama kali di luar kalangan musisi dan seniman yang saya kasih,” kata Dewa pada Ganjar mengawali obrolan.

Baca Juga :  Gubernur Ganjar Apresiasi Keputusan Habib Luthfi Terkait Pengunduran Pengajian Maulid Akbar Kanzuz Sholawat

“Wah saya merasa terhormat, terimakasih banyak, Bli,” balas Ganjar.
Teh panas dan lumpia menemani obrolan gayeng keduanya. Mulai industri musik, nasib musisi di tengah pandemi hingga obrolan ringan lain termasuk kemajuan industri musik Indonesia.

Kepada Ganjar, Dewa Budjana menceritakan bagaimana ia harus belajar survive selama pandemi. Berbagai cara dilakukan demi bisa terus eksis dan berkreasi. Bahkan di tengah pandemi, ia tengah menggarap album solo terbarunya dan akan dirilis pada bulan Februari.

Menanggapi obrolan Dewa, Ganjar juga menceritakan bagaimana ia berupaya membantu semua orang, termasuk seniman selama pagebluk ini. Salah satu program yang dilakukan adalah membuat Panggung Kahanan, live streaming konser musik kecil-kecilan yang digelar untuk manggung para seniman lokal sekaligus mengumpulkan donasi.

Usai pertemuan, Dewa Budjana mengatakan memang sudah lama ingin memberikan piringan hitam hasil karyanya kepada Ganjar. Ia tidak memiliki alasan tertentu, apalagi alasan politis.

“Nggak tahu ya, saya kepingin saja. Saya kebetulan ke Semarang jadi mampir. Saya seneng saja lihat pak Ganjar, diantara pejabat lain, beliau yang saya kagumi. Saya nggak ada hubungannya dengan politik dan saya tidak berpolitik, cuma saya melihat pak Ganjar enak saja, figurnya asyik dan saya pengen kenal dengan beliau. Baru kali ini saya pengen kenal dengan pejabat,” katanya.

Baca Juga :  Ganjar Umumkan Kenaikan UMK di 35 Kabupaten dan Kota di Jawa Tengah Saat Kunjungi Pengungsi Merapi, Ini Daftar Lengkapnya

Dewa Budjana juga mengapresiasi langkah Ganjar yang sangat peduli pada seniman di masa pandemi. Dengan membuat Panggung Kahanan, Ganjar menurut Dewa bisa memberikan solusi terbaik bagi para pelaku seni.

“Itu sebuah ide yang sangat bagus, karena perhatian dari pejabat setempat untuk seniman harus begitu. Kalau nggak, siapa lagi. Kadang seniman dan pelaku seni itu butuh tempat mengadu dan meminta solusi,” ucapnya.

Kepada para musisi khususnya di Jawa Tengah, Dewa berpesan tidak boleh kalah dengan pandemi. Semuanya harus tetap berkarya dan yakin pasti akan ada jalan keluarnya.

“Nggak boleh diem, harus bikin karya terus. Yakin pasti akan ada jalan. Kondisi pandemi mengajarkan kita memulai sesuatu yang baru dengan baik,” pungkasnya.

Ganjar sendiri sepakat dengan Dewa Budjana, bahwa pandemi memang mengajarkan semuanya untuk berubah. Jika konser tidak bisa digelar seperti biasanya, maka pertunjukan secara daring adalah pilihan.

“Intinya tidak boleh diam, harus terus berkarya bagaimanapun caranya,” katanya.
Ganjar membenarkan bahwa pandemi membuat banyak seniman terdampak. Mereka yang tidak bisa manggung, banyak yang demo dan tidak terima dengan keadaan ini.

“Ya saya bilang, kita mesti berubah. Intinya semua harus dilakukan agar tetap survive. Ari Lasso saja nyambi jualan siomay, Anang mau jadi youtuber dan lainnya. Benar kata mas Dewa Budjana ini, seniman tidak boleh diam meski kondisi sulit. Semoga semua bisa terinspirasi,” pungkasnya. Kahlil Tama