JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Kisah Sukses Alumni SMAN 2 Sragen, Nitya Ade Santi Pecahkan Rekor Jadi Doktor Termuda IPB. Kasek, Guru dan Temannya Mengaku Sangat Bangga

Kepala SMAN 2 Sragen, Purwadi dan guru agama mantan teman sebangku Nitya Ade Santi, Istiqomah saat diwawancara di sekolah, Rabu (27/7/2022). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Prestasi hebat yang ditorehkan Nitya Ade Santi sebagai doktor termuda di usia 25 tahun, membawa kebanggaan tersendiri bagi almamaternya, SMAN 2 Sragen.

Kisah sukses alumnus tahun 2013 itu memecahkan rekor sebagai peraih gelar doktor termuda di Institut Pertanian Bogor (IPB) membuat segenap keluarga besar SMAN 2 Sragen turut berbangga.

Nitya yang lahir di Desa Jetis, Sambirejo, Sragen, sukses meraih gelar doktor usai merampungkan S3 jurusan Ilmu Pengelolaan Hutan (IPH), Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB belum lama ini.

Nitya Ade Santi, doktor termuda di IPB yang lulus di usia baru 25 tahun. Foto/Instagram

Kabar itu langsung disambut bangga oleh Kepala SMAN 2 Sragen, Purwadi. Ditemui di ruang kerjanya, Rabu (27/7/2022), ia mengaku bangga ada alumni yang sukses menorehkan prestasi hebat tersebut.

Baca Juga :  Kasus Tewasnya Warga PSHT, Sempat Beredar Kabar Korban Pembacokan, Polisi Tegaskan Tabrak Lari

Terlebih dari cerita para guru dan alumnus, Nitya juga masih tidak melupakan almamaternya serta masih menjalin komunikasi baik dengan pihak sekolah.

“Tentu kami bangga. Ada alumni yang sukses dan tidak lupa dengan almamaternya. Kalau mau ujian juga sering telepon gurunya, Bu Dewi (guru Biologi), sering minta doa. Anaknya (Nitya) memang bagus dan pinter. Kemarin sebenarnya pas reuni akbar sempat ngabari mau datang, tapi karena kesibukan nggak bisa hadir,” paparnya.

Meski belum lama menjabat di SMAN 2 Sragen, Purwadi mengaku senang melihat kepedulian alumni yang berprestasi terhadap sekolah.

Baca Juga :  Perhatian, Warga PSHT Ngawi dan Soloraya Dimohon Jangan Masuk ke Sragen!

Hal itu ditunjukkan dengan antusiasme mereka untuk hadir di acara reuni Akbar 40an tahun yang digelar belum lama ini.

Ia berharap cerita sukses Nitya bisa memotivasi siswa-siswi untuk meniru jejak dan semangatnya sehingga bisa mencetak prestasi hebat.

“Tahun ini lulusan kami yang diterima di perguruan tinggi negeri (PTN) ada sekitar 77 anak. Yang lewat jalur PMDK 25 siswa, yang jalur tes 52 orang. Sekali angkatan kita meluluskan 360 siswa, sehingga secara umum prestasi yang masuk PTN ini cukup bagus,” ujarnya.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com