JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

KPU Serukan Warga untuk Nyoblos di Alamat Sesuai KTP,  Ini Alasannya

pemilu
Ilustrasi
pemilu
Ilustrasi

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM –  Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengimbau masyarakat untuk menyalurkan pilihannya di daerah asal  masing-masing sesuai KTP.

Hal itu diserukan oleh KPU, Arief Budiman  untuk menjamin terpenuhinya hak konstitusional warga.

Arief mengatakan, pemilih yang mencoblos di daerah lain bisa mengurangi hak konstitusional. Pasalnya, mereka tak akan bisa mencoblos calon anggota DPRD dan DPD.

“Saya harus mendorong anda untuk mau menggunakan hak pilih di kampung anda, di tempat anda. Kenapa, untuk melindungi hak konstitusional anda mempunyai lima surat suara,” ujar Arief di acara diskusi di kantor Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Jumat (1/3/2019).

Baca Juga :  Akhirnya Terungkap, Sumber Suara Dentuman Misterius yang Didengar Warga Jakarta. Suara Berasal dari Seremoni Penerimaan Prajurit Baru TNI AU

Pada Pemilu 2019, pemilih akan mendapatkan lima surat suara, yakni calon DPRD kabupten/ kota, DPRD provinsi, DPD, DPR RI, dan presiden.

Pemilih memang diperkenankan untuk mencoblos di lokasi lain di luar domisilinya yang tercatat di KTP, dengan risiko tidak bisa memilih calon anggota DPRD kabupaten/kota, DPD, bahkan DPRD provinsi.

Arief menuturkan saat KPU mengumumkan Daftar Pemilih Tambahan (DPTb), banyak yang mengajukan untuk pindah tempat pemilihan.

Baca Juga :  Nama Jaksa Agung dan Mantan Ketua MA Hatta Ali Muncul dalam Dakwaan Jaksa Pinangki

Ini dilakukan dengan beragam alasan, contohnya pindah ke wilayah yang memiliki banyak destinasi wisata, atau pelajar yang sedang menempuh studi di luar kota.

Namun, ujar Arief, bila memungkinkan, pemilih sebaiknya memilih di daerahnya sendiri. Apalagi negara sudah memfasilitasi dengan menetapkan hari Pemilu sebagai hari libur.

“Ketika masih mungkin memilih di tempat anda, kan diliburkan pada hari itu, maka sebaiknya anda harus ambil hak konstitusional yang sudah diberikan negara kepada anda,” ucap Arief.

www.tempo.co